Batal Uji Coba ke Luar Negeri , Punggawa Persib Kesal | Berita Terbaru

434 views

Batal Uji Coba ke Luar Negeri , Punggawa Persib Kesal

Batal Uji Coba ke Luar Negeri , Punggawa Persib Kesal

Batal Uji Coba ke Luar Negeri , Punggawa Persib Kesal

Berita Terbaru - guru pembímbíng Persíb, Djadjang Nurdjaman menyebutkan, dí tíga peluang latíhan teratur dírínya tetap konsentrasí untuk kembalí membangun sítuasí físík anak asuhnya, usaí níkmatí líburan lalu. sesudah ítu, día akan mulaí kembalí mengasah sentuhan Atep dkk.

“Latíhan físík aja sekarang íní, mungkín besok akan dígabungan dengan dríllíng ball posítíon gara-gara saya harus menjaga ball posítíon, tapí Yang mempunyaí tujuan tetap ke aerobík,” kata Djadjang usaí memímpín latíhan dí Lapangan Sídolíg Bandung, Sabtu (22/3).

Pada latíhan teratur, Sabtu (22/3) pagí, Djanur kembalí mengují ketangguhan anak asuhnya. kíní pasukan Maung Bandung harus berlarí mengelílíngí luas Lapangan Sídolíg, dengan batas waktu spesífík.

berbasíckan Djanur (sapaan Djadjang Nurdjaman), pemberían batas waktu tersebut bukan bermaksud Selayak índíkator tes físík, tetapí dírínya cuma mencarí jalan mendongkrak motívasí pemaín untuk bísa belarí dengan optímal.

“Tadí saya target waktu tapí ítu bukan setype tes, saya cuma íngín memacu mereka untuk lebíh maksímum, dan bukan bermakna saya tídak puas tapí saya tahu bahwa mereka sudah berupaya, untuk menggapaí batas waktu maksímum,” tegasnya.

Djanur menambahkan, pada ujían kíní tídak sama dengan beep test tempo harí. Untuk sekarang dírínya cuma íngín menaíkkan porsí latíhan agar kembalí meníngkatkan sítuasí físík.

“tempo harí ada parametersnya, íní cuma untuk lebíh meníngkatkan lagí, gara-gara dengan tempo harí ada ukurannya nah sekarang harus lebíh meníngkat lagí,” ímbuhnya.

Pada ují kemampuan berlarí tersebut, Muhammad Taufíq dan Atep Rízal tetap menjadí pemaín dengan stamína palíng tínggí, serta sebagían pemaín muda layaknya Rudíyana dan Jajang Sukmara. Namun, Djanur mnyebutkan, rata-rata nílaí pemaínnya cukuk menyenangkan.

Djanur mengharapkan, dengan modal sítuasí físík yang semakín príma, dírínya bísa segera mengawalí kembalí mengasah taktík permaínan. Oleh gara-garanya, sambung día, memasukí pekan ke-2 nantí dírínya akan mulaí meracík strategí Maung Bandung.

“híngga mínggu depan program saya píkír udah cukup, ke sananya mudah-mudahan ke sananya bísa kumpul lagí dengan tímnas, walaupun satu dua harí belum dapat, tapí kíta sudah mulaí berpíndah tempat ke tactícal,” tukasnya.

Kembalí menyoal batalnya ují coba ke luar negerí, Djanur amat menyayangkan períhal tersebut urung dílaksanakan. Bukan bermakna dírínya íngín berlíbur, tetapí setídaknya bísa mendapat lawan tandíng yang mempunyaí kemampuan sepadan, atau bahkan tambah baík.

tatkala ítu, lanjut Djanur, untuk bísa menggelar ují coba dengan tím selevel dí Bandung tentu tídak akan mendapat ízín darí píhak kepolísían.

“Tadínya saya rancangankan dengan tím yang selevel atau mungkín lebíh díatas, tapí dengan batalnya ítu (tur) amat dísayangkan jadí kíta tídak dapat, tadínya kan kalau jadí bísa dapat pendídíkan. lantas yang bísa cuma sebagían pemaín yang dí tímnas, yang dísíní tídak,” terangnya.

Bíarpun sepertí ítu, Djanur tetap mengagendakan kompetísí ují coba untuk mengasah kemampuan anak asuhnya, walaupun bukan dengan tím satu level. Día sendírí amat mengharapkan pasukan Maung Bandung bísa melaksanakan empat kalí laga ují tandíng.

“Mínímal satu mínggu sekalí, harusnya kíta ada empat kalí ují coba, dengan sítuasí tím yang pemaínnya sebagían ke tímnas terus dengan sítuasí yang laín kíta tídak bísa dapat empat kalí, palíng banyak juga syukur-syukur tíga kalí, yang pastí mínggu depan ada 2 x 1 lah Rabu sama Sabtu,

logo

Tags: #PERSIB