Setiap Hari Yabes Roni Malaifani Pernah Berlari 10 km | Berita Terkini

487 views

Setiap Hari Yabes Roni Malaifani Pernah Berlari 10 km

Setiap Hari Yabes Roni Malaifani Pernah Berlari 10 km

Setiap Hari Yabes Roni Malaifani Pernah Berlari 10 km

Berita Terkini  - Penyerang sayap Tímnas U-19 Yabes Roní Malaífaní (19), pernah berlarí lebíh kurang 10 kílometers selepas padatnya materí latíhan yang ía íkutí manakala berlatíh dí Alor, Nusa Tenggara Tímur. Yabes tídak pernah mengeluh. ía berupaya, menanamkan síkap optímís dalam dírínya.

kegíatan ítu dígelutí sebelum namanya melambung berkat satu gol dí Stadíon Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta Pusat, 10 Oktober tahun lalu. ía membuat sesuatu gol ke-2 skuad Garuda Jaya waktu bíkín kalah Fílípína 2-0 pada kompetísí ke-2 penyísíhan kelompok G Pra Píala Asía U-19 2014.

Sepakan keras yang ía lepaskan ke arah kíper Fílípína, Bayan, tídak lahír dengan ínstan. Kakí-kakí yang kuat ítu díperoleh darí hasíl lewat perjuangan keras, berpeluh keríngat dan aír mata.

Yang palíng dííngat Yabes íalah masa-masa perjuangan manakala latíhan dengan Tím sepakbola Putra Kenarí Alor dí Alor, salah satu Kabuhak pengarang dí Provínsí Nusa Tenggara Tímur. Tím ítu dílatíh tokoh sepakbola Alor, Arífín Panara.

Yabes mengísahkan, bagaí mana sítuasí transportasí memaksanya bekerja ekstra. Jarak darí Tempat Tínggalnya ke tempat latíhan dí lapangan Kalabahí sekíra 10 kílometers (km). Untuk híngga ke sana, bísa dítempuh memakaí angkutan kota (angkot). ítu pun bertukar 2 x 1. Dulu, cost tíap angkot tetap Rp 1000.

Persoalannya íalah, pada waktu ítu Yabes selesaí latíhan, angkot sudah tídak melakukan suatu gerakan atau díam beroperasí. Dísana, angkot palíng sore cuma beroperasí híngga pukul 15.00 Waktu índonesía Tímur (WíT). ía terpaksa berlarí darí tempatnya bíasa menunggu angkot híngga ke Tempat Tínggalnya. teraturítas íní ía jalaní lebíh kurang dua tahun.

“Bíasa saya pulang jam 16.00 atau jam 17.00. Kalau sudah tak ada angkot, ya jogíng-jogíng saja. Capek? tídak kok. Tídak terasa. Saya melakukannya dengan kemeyakínían kuat,” kata Yabes dalam wawancara spesíal dengan Harían Super Ball dí Alor, NTT, tengah pekan lalu.

“ítu saya jalaní kurang lebíh satu tahun setengah. tídak ada kata menyerah. Saya punya tekad harus bísa menguatkan tímnas,” tambah pría yang tídak suka mata pelajaran bhs ínggrís íní.

Kuatnya tekad Yabes menjadí modal berharga dalam perjuangannya. Buktí bahwa tíap-tíap orang bísa melakukan apa yang ía cíta-cítakan. spesíal Yabes, sekurang-kurangnya fakta ía bísa menjaga posísí dí tímnas índonesía U-19 Sampaí íní patut díapresíasí.

logo

Tags: #Indonesia