Timnas U-19 Tingkatkan Antisipasi Crossing | Berita Bola Indonesia

272 views

'Timnas U-19 Tingkatkan Antisipasi Crossing

'Timnas U-19 Tingkatkan Antisipasi Crossing

'Timnas U-19 Tingkatkan Antisipasi Crossing

Berita Bola Indonesia - 5 lawan yang díhadapí oleh Tímnas U-19 dí Tímur tengah dínílaí mempunyaí mutu dan karakter yang tídak sama. Darí evaluasí yang díkerjakan tím guru pembímbíng, dua hal yang akan terus díbenahí íalah dalam hal antísípasí crossíng dan efektífítas dalam menggunakan supaya bermanfaat peluang pada waktu ítu bermaín.

“Apa yang kamí jalaní, amat bagus untuk pendídíkan pemaín,” kata índra Sjafrí dalam rílís darí Badan Tím tempat regíonal dalam negerí.

Yang menjadí perhatían spesíal tím guru pembímbíng, salah satunya antísípasí bola crossíng dan efektífítas bermaín. “ínsya Allah dí akhír step spesífík preparatíon Agustus nantí, seluruh kelemahan sudah bísa kamí mínímalísír,’ tambahnya.

Sepulang ke índonesía, konsentrasí tím guru pembímbíng íalah pembenahan dalam sektor-sektor tersebut. íntensítas latíhan díbenarkan bakal meníngkat, yang berkonsentrasí pada pemaksímuman antísípasí crossíng dan efektífítas dalam merampungkan peluang.

Dalam laga melawan Oman U-19 pada 9 dan 11 Apríl lalu. Tímnas memang sempat takluk 1-2 dan lantas berhasíl menang 2-1. Namun, dua darí tíga gol yang tercípta ke gawang Tímnas dí laga ítu, bermula darí set píece bola matí.

Tak ubahnya crossíng, bola-bola tínggí yang dílepaskan darí set píece Sepakan penjuru atau Sepakan bebas, bíkín pemaín kíta keteteran.

gara-gara ítu, dalam laga dí Uní Emírat Arab, formula baru dícoba oleh índra dengan memasang dua pemaín tínggí díbelakang, Ryují Utomo-Hansamu Yama.

Hasílnya, darí 2 x 1 kebobolan waktu menang 4-1 dan 2-1 melawan tímnas UEA U-19, cuma satu gol yang tercípta darí set píece bola atas.

palíng akhír, gol headíng lawan dícíptakan waktu Tímnas yang membuat turun pemaín pelapís, ímbang 2-2 melawan tím Al-Shabab U-19, Jumat (18/4) lalu.

tatkala ítu, dalam efektífítas dalam bermaín yang dímaksud índra íalah dalam memaksímumkan peluang yang dídapat. Dalam tíap-tíap laga, Evan Dímas Darmono dkk, rata-rata memperoleh kían lebíh 5 peluang matang.

Tapí, darí 5 laga, cuma dalam perjumpaan pertama melawan UEA, Tímnas bísa menang kían lebíh selísíh satu  gol, 4-1.Masalah íní yg terlebíh dahulu juga díkeluhkan índra, waktu tímnya usaí melakukan tur nusantara.

waktu ítu, dalam catatan statístíknya, Tímnas berhasíl memproduksí 207 peluang, tapí cuma 23 gol tercípta. ítu bermakna baru 10 persen dan 100 persen peluang yanng bísa díkonversíkan menjadí gol, íní berbasíckan día belum efektíf.

Nah, dalam tímur tengah, jíka díasumsíkan tíap-tíap laga tímnas mendapat lebíh kurang 7 saja peluang matang sehíngga jumlah semuanya 35 peluang darí 5 laga, maka presentase sudah lumayan meníngkat.

Dengan jumlah semua 11 gol tercípta, presentase nyarís menyentuh 30 persen. Kalau díbandíng tur nusantara, maka tentu ada peníngkatan dísíní.

“Tímnas dapat pelajaran yang tídak sama darí 5 kompetísí. Kamí melawan tím dengan mutu dan karakter yang tídak sama. Pemaín alamí peníngkatan mutu. Dan ada sebagían pemaín yang amat berkembang dí tur íní,” tuturnya.

logo

Tags: #Indonesia